Sunday, 18 March 2007

PNS, Guru, dan Pem-Red Playboy VS Moral ??? Please deh?! Kerja apa dong gue?

Sumpah, kayaknya ini beneran curhat deh. Ceritanya sih, jadi mahasiswa tingkat akhir yang sibuk dengan urusan kampus bikin mikir. Mau ngapain setelah lulus? Kerja pastinya. Kerja apa? Kepengennya buka home industry dengan catatan semoga ada modal, baik juga kan bisa bantu kasih lapangan kerja ama orang lain. Serasa orang baik dan bermoral.
Bicara tentang kerjaan, babeh gue yang kerja sebagai PNS di BKKBN – sekarang namanya ganti jadi Dinas Kependudukan entah – selalu wanti-wanti gini, “Nak, kamu lulus kuliah setidaknya dapat IPK 2,75 ya jadi kamu bisa menjadi pegawai negeri seperti papa.” Kenapa beliau bilang gitu? Karena beliau prihatin melihat anak perempuan satu-satunya ini sekolahnya kok susah banget. Ya Allah papa, Uthie juga bingung. Perasaan belajar udah oye, tugas dikerjain, absenan lengkap. Lha kok nilai teuteup amburadul ya Pap?
Akhirnya gue curhat ama emak gue. “Mama, Uthie males jadi PNS.” Padahal mikir juga, apa gue bego banget? Bahkan untuk jadi PNS pun susah rasanya. Mama cuma berkata ”Kamu tahu nak, Papa kamu tidak naik-naik pangkatnya karena untuk naik pangkat mesti bayar 25 juta. Papa mikir daripada buat bayar kenaikan pangkat mendingan buat sekolah anak-anak. Soalnya takut kalau jadi naik pangkat, yang dipikirkan adalah gimana cara balik modal.” Sempet bilang mama kalo gue kagak percaya. Eh, doi malah bilang itu kenyataannya. Mama mengajar les Inggris home industry gitu – maksudnya itu kursus dari jaman Opa almarhum lalu mama melanjutkan. Mengandalkan gaji PNS papa aja mana cukup, gitu mama suka bilang.
Oke. Padahal ada begitu banyak buku TIPS SUKSES CPNS. Coba aja ke toko buku cari. Tapi rasanya ada sesuatu yang salah dengan menjadi PNS. Terlepas apa benar cerita mama tentang mau naik pangkat mesti bayar uang dulu. Kok kayaknya jadi PNS itu makan gaji buta? Papa engga pernah cerita tapi, kenapa ya? Apa takut anaknya engga mau jadi PNS? Oia, sedikit informasi tambahan. Kata mama tergantung jadi PNS apa dulu. Kalau seperti adek sepupu mbah gue yang jadi PNS di Pertamina, ya iya aja gitu gajinya lebih gede daripada babeh gue.
Ganti gaya. Papa bilang gue kudu udah mikir nanti ke dapannya hidup gue gimana? Mama akhirnya bilang gue ikutan AKTA 4 jadi bisa melamar kerja jadi guru. Die lagi. Mama ya ALLAH?! Jadi guru itu sengsara. Papa bilang jadi guru ilmu eksak bagus juga, sebab bisa kasih les ke murid-murid dan dapat tambahan penghasilan. Nah, kan! Yang model gini ini. Gue juga ngalamin dulu belajar di sekolah tidak mengerti, entah kenapa waktu les jadi ngerti dan ulangan bisa. Tapi kadang ada juga yang memang pada dasarnya gue bego, jadi tetep engga bisa. Dan semakin bikin gue serem pas baca koran Kompas edisi Selasa 13 Maret 2007 di bagian Humaniora. Judul tulisannya adalah ”Ada Insentif bagi Guru di Daerah Terpencil”. Di bagian ”Berbagai Kendala” ada tulisan ”Masalah lainnya adalah belum adanya penghargaan yang memadai bagi guru yang mengajar di daerah khusus dan terpencil.” Ini lagi urusannya, bikin gue merasa makin sengsara. Gue kuliah aja modal mama ama papa gede banget. Lah gue pengen kerja yang bisa balikin modal emak babeh gue dong?! Ceritanya, lagi-lagi mencoba menjadi anak berbakti dan bermoral kepada kedua orangtuanya.
Sekarang tentang moral. Di berita Metro TV – News Metro TV – pada Selasa, 13 Maret 2007, ada berita kasus sidang Pemimpin Redaksi Majalah Playboy Indonesia. Si Pemred bernama Erwin apa gitu entah panjangannya, kena hukuman penjara 2 tahun. Kata berita, itu tuduhan terhadap si Pemred Playboy adalah karena dia sudah merusak moral bangsa, dan itu menurut katanya para Front Pembela Islam. Jadi moral itu adalah berbaju tertutup tetapi dengan PEMIKIRAN yang juga TERTUTUP? Padahal lumayan juga tuh kayaknya buka usaha baru majalah Playboy Indonesia, bisa menyerap tenaga kerja bukan?





.

majalah PLAYGIRL Indonesia - HAHAHA !!!

pastinya... ADA dalam web akuh... dududu...

Ada apa ini gue, sok tau banget. Gue cuma tiba-tiba ingat penggalan cerita dalam novel Ayat-Ayat Cinta. Dalam Harian Merdeka edisi Selasa 13 Maret 2007, ada berita di Rubrik Bibir Mer kalau itu novel akan di-film-kan dengan Rianti Cartwright memerankan karakter Maria si Penganut Kristen Koptik. Tokoh Maria ini selalu berpakaian tertutup dan baik terhadap sesama manusia tanpa membedakan agama, tapi tidak mengenakan jilbab karena dia bukan Muslim. Dan si tokoh laki-laki sholeh yang taat dalam novel Ayat-Ayat Cinta ini berkomentar bahwa, begitu banyak kyai dan orang-orang yang mendalami agama di Indonesia tetapi merasa dirinya sudah berkontribusi pada permasalahan umat dengan tekun membaca Kitab Kuning sementara para santrinya disuruh berjualan kalender untuk AD/ART pesantren. Masih di koran Kompas edisi Selasa 13 Maret 2007 bagian Humaniora dalam Kecakapan Hidup, gue kutip kalimatnya “Kurikulum Paket A dan Paket B, yang termasuk di dalamnya bagaimana menambah wawasan sains bagi santri dengan pendekatan ilmu pengetahuan dan teknologi, sebetulnya sejalan dengan misi pesantren selama ini yaitu kemandirian yang berbasis bidang pertanian dan pengelolaan potensi alam serta lingkungan sekitarnya dan menekankan pada pendidikan agama.” Itu baru sebab akibat. Islam mengajarkan umatnya untuk berusaha dan berdoa. Berusaha duru baru berpasrah diri pada Sang Pencipta.
Apa kabar gue? Gimana cara cari kerja yang bisa kasih duit sesuai? Kenapa duit? Duit bisa kasih gue makan dan hidup. Jadi bukan tuhan? Ya ALLAH tolong. Bukan itu maksudnya. Ya Allah Ya Tuhanku. Jika hamba bahkan kurang pandai untuk mendapatkan nilai bagus, setidaknya semoga hamba memiliki moral yang cukup baik. Tapi apakah moral baik mendukung untuk mencari kerja? Jadi PNS seperti papa? Jadi guru? Kalau dapat tugas di daerah terpencil? Jadi sebatas itu kepedulian gue terhadap masyarakat? Katanya lepas dari mahasiswa berarti menghadapi realita kehidupan bermasyarakat yang sesungguhnya. Buka bisnis haram? Apanya yang haram? Entah. Hidup gue mau jadi apa kalau begini caranya. Tobat gue?!!!

1 Comments:

Blogger duniaputri said...

tulisan ini gue kirim by email ke sebuah media DAN AGAIN YAA... kaak dimuat gue rasa. di saat diriku sudah menempuh semester ke 10 sekarang??? NGAPAIN AJA GUE selama ini???

2:28 am, March 18, 2007  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home