Tuesday, 10 February 2009

karena kamu temanku...

Yah, nista sekali judul eces di atas pemirso? Hokeh, intinya adalah : gue nulis ini untuk semacam terapi mental eh terapi psikis, di tengah perasaan bersalah n perasaan emosi yang menggila. Kepada seorang yang dilabeli : teman. Bukan cuma label, ibaratnya gua tuh utang darah ma die (lebaiii...) - Jangan sedih, bu... Kalok bukan kerna doi kalian gak akan ada yang melihat rangkaian eces gua yang dinamakan orang-orang beradab dan bermasyarakat sebagai : TULISAN.

Ini blog kan? Ini blog, artinya jurnal pribadi - onlen. Dan gue gak kudu kronologis kan? Jadi, di alinea ini gua akan tuliskan kenapa gua emosi ama dia (meski kelak akan ada alasan gak logis n prinsipil yang menyebabkan emosi gua menggila) :
  • dia suka nge-ceng-ceng-in gua. ngerti gak? yah semacam muji-muji lenje dengan diakhiri kata "ciee, cieee..." jadi kayak minta digampar, kan?
  • jadi gue lebih pilih dihina-dina. kacau nih,,, sadomasokis perasaan kali yah? bah... emang dasar udik ae kagak pernah dipuji. jadi ada semacam kecenderungan mental udik gak suka dipuji.
  • emang dasar gua ama dia agak satipe, di kategori congor. congor gua kagak bayar pajak 3 abad, eh congor die masih minta digampar. yang ada gua makin naik oktaf eh dia makin ngenye. tau ngenye gak? ngehe minta dibunuh. alias ngelunjak.
  • dia memulai dengan menyenggol ego gue. seorang yang ,,, yang apa dunk? gua juga gak ngerti apa? bah... intinya si teman ud menyenggol area privasi yang sangat gua tutup rapat. oke, dia ud senggol. trus gua merasa dapat angin untuk terus protes. yang ada apa? dia malah kasi petuah balik. taik bangeud. mana dia yang dulu? yang suka memberi masukan lewat kata-kata keparatnya ntuh?
  • gua n dia ada di waktu yang salah pada waktu yang salah. gua sebagai seorang perempuan yang memiliki sel telur, dan tidak atau belum bersua sperma yang cocok (kayaknya nyari sumber sperma nya dulu deh, yang enak dirasa enak diliat - huehehe...) jadi keknyah mo mulai membuang si para sel telur. itu adalah apa yang dinamakan : menstruasi. lalu gua memutuskan utk menjadi "invisible" ma tuh teman, td sih pilih yang seterusnya. ntah deh kalok gua ud insap mah...
  • gua merasa agak bersalah, sebab tadi gua juga "nyerang" privasi dia balik. semacam mata dibalas mata, nyawa dibalas nyawa. meski gua sadar pisan kalo tuh bocah n gua sama : bentaran emosi bis emosiong ud deh lupa kalo tadi-tadi kite bis berantem. yah, namanya juga pasangan tidur bareng (tanpa desahan, itu kata si lelaki senja, ceritanya doi gue punya - huhuy,,, ngemeng-ngemeng mana tuh kampret? kasar amad yak? mentang2 yang gua tau tuh orang yang kegila-gila ma gua. hahaha...)
  • esyong gua blm masup jg pulsanya daritadi. another kampret.
  • teman sedang lebai : puuut, akhirnya gue jadian ama yang satu lab ama gue (CTA - Cukup Tau Aja, cowo bo...) TA yang aneh sambil pake icon blushy gitu. mending kalo die ud diem. eh sok-sok rahasia gak mo ngemeng nama tuh korban siapa. dah gitu lebai najiez pake tanya kabar gue, n bilang "kita kan temen, crita2 atuh put, emang gimana kabar lu". semakin membuat gua pingin nulis blog hanya untuk pamer betapa lengkap koleksi makian gua, dari yang intelek hingga yang elegan (namanya obsesi jadi selebriti, pantang memaki dengan cara murahan... bheuuu,,,)
  • gua suka setep kalo ada orang lebai yang (sok) pengen bantu padahal gak lebih dari pencuri ide, berusaha mendengarkan kisah-kisah gua. hahaha...
  • oia, lupa. gua hari ini kurang tidur n bis senewen dikerjain bocah. pengasuh anak teladan di Jalan Sudharsono, gyahahaha... jadi gua agak setep (emak bapa gua mah ga usah ditanya. mereka setep liat gua yang makin setep meliat mereka setep. once, perhaps i'm gonna get sorry for this but now i just wanna write down my feelings with truth).
  • semoga abis ini gua bisa dengan kalem menuliskan si mimpi-mimpi keparad gua selama 2malam berturut2. mimpi aneeeeh... (bukan, bukan mimpi basah tentu, meski di luar hujan. hohoho...)

Pesan Moral Kisah di atas : Jangan pernah mencoba berkomunikasi dengan siapapun saat (merasa) emosi. Mending kalok gapapa. Lhah, kalo jadi perang dunia ke4? (kata Einstein PD 4 pakai tongkat dan batu...)

2 Comments:

Blogger bungabambu said...

pesan moral dari pesan moral ceritamu: kendalikan diri supaya bisa berkomunikasi dengan siapa pun..

3:53 pm, February 10, 2009  
Blogger duniaputri said...

mokasi Hari. hehehe...

3:20 am, February 11, 2009  

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home